Pesan Doa Harian Ramadhan: Hari Keenam

muslim_german_bundeswehr_ground_patrol_pray_namaz_1920x1080_46010

Di hari keenam bulan Ramadhan kita membaca:

اللَّهُمَّلا تَخْذُلْنِي فِيهِ لِتَعَرُّضِ مَعْصِيَتِكَ وَ لا تَضْرِبْنِي بِسِيَاطِنَقِمَتِكَ وَ زَحْزِحْنِي فِيهِ مِنْ مُوجِبَاتِ
سَخَطِكَ بِمَنِّكَ وَأَيَادِيكَ يَا مُنْتَهَى رَغْبَةِ الرَّاغِبِينَ

Allahumma LaaTakhdzulni Fiihi Lita’arrudhi Ma’shiyatik wa Laa Tadhribni Bisiyaathi Naqimatik wa Zahzihni Fiihi Min Muujibaati Sakhatik Bimannik wa Ayadiik Yaa Muntaha Raghbatir Raaghibiina.

Ya Allah…

Jangan Engkau hinakan aku karena perbuatan maksiat kepada-Mu. Janganlah Engkau pukul aku dengan cambuk balasan-Mu. Jauhkanlah aku dari hal-hal yang dapat menyebabkan kemurkaan-Mu dengan anugerah dan bantuan-Mu. Wahai puncak keinginan orang-orang yang berkeinginan.

Dalam doa hari keenam bulan Ramadhan ada tiga tema penting; dosa, balasan
ilahi atas para pendosa dan menjauhkan diri dari hal-hal yang menyebabkan
kemurkaan Allah Swt. Doa hari keenam ini menekankan pentingnya
menjauhkan diri dari dosa.

SEBAGIAN DARI PERBUATAN DOSA:

1. Meninggalkan kewajiban

Imam Shadiq as berkata, “Seorang hamba yang meninggalkan satu dari kewajiban,
maka Allah tidak akan melihatnya dengan pandangan rahmat dan tidak mensucikannya.” (Wasailas-Syiah, jilid 11, hal 207)

2. Memakan barang haram

Rasulullah Saw bersabda, “Setiap kali ada makanan haram masuk ke dalam perut
seorang hamba, maka malaikat langit dan bumi akan melaknatnya.” (Safinah al-
Bihar, jilid 1, hal 240)

3. Membantu orang-orang zalim

Imam Shadiq as berkata, “Membantu orang-orang zalim dan menyukai mereka
termasuk dosa besar.” (al-Kafi, jilid 3, hal 180)

Apa yang harus dilakukan seseorang ketika ia tidak dapat meninggalkan
perbuatan dosa?

Seseorang mendatangi Imam Shadiq as dan berkata, “Saya sudah terbiasa
melakukan perbuatan dosa. Saya tidak sabar untuk melakukannya. Saya mohon kepada
Anda untuk bersedia membantuku dan menasihatiku.

Dengan lembut Imam Shadiq as berkata kepadanya, “Ada lima syarat yang
akan kusampaikan, bila engkau mampu melakukannya, maka kapan saja
engkau menginginkannya, silahkan melakukan perbuatan dosa:

1. Jangan makan dari rezeki Allah. Selain itu, silahkan berbuat dosa.

2. Cari tempat sehingga Allah tidak melihatmu. Di sana engkau bisa bebas
berbuat dosa.

3. Keluarlah dari wilayah dan bumi Allah, di sana engkau bisa berbuat dosa
sesukamu.

4. Jangan serahkan jiwamu kepada Jibril dan lakukan dosa sesukamu.

5. Jangan mau dibawa ke neraka jahannam dan berbuat dosa seperti yang
engku inginkan.” (Bihar al-Anwar, jilid 78, hal 126)

BEBERAPA HADIS TENTANG DOSA:

1. Imam Ali as berkata, “Dosa terbesar adalah pelakunya menganggap kecil sebuah
perbuatan dosa.” (Nahjul Balaghah, khutbah 348)

2. Imam Hasan Askari as berkata, “Orang yang paling berusaha adalah orang yang
meninggalkan dosa.” (Tuhaf al-Uqul, hal 489)

3. Imam Ali as berkata, “Barangsiapa yang banyak berpikir tentang dosa, maka
perbuatan dosa akan menyeretnya agar melakukannya.” (Ghurar al-Hikam, hadis
3443)

4. Rasulullah Saw bersabda, “Jangan melihat pada kecilnya perbuatan dosa, tapi
perhatikan bagaimana seseorang berani melanggar perintah Allah Swt.” (Jihad an-
Nafs, hal405)

5. Imam Muhammad Baqir as berkata, “Seseorang tidak akan sampai ke wilayah
kami, kecuali dengan perbuatan yang layak dan tidak melakukan dosa.” (Jihad an-
Nafs, hal 112)

6. Muhammad Baqir as berkata, “Seseorang tidak dapat melepaskan diri dari dosa,
kecuali ia dapat mengontrol lisannya.” (Bihar al-Anwar, jilid 75, hal 178)

7. Rasulullah Saw bersabda, “Seseorang yang mencela saudara seagamanya dengan
perbuatan dosa tidak akan mati, kecuali ia pasti akan melakukan hal yang sama.”
(Nahjul Fashahah, hal 2756)

8. Rasulullah Saw bersabda, “Barangsiapa yang bangun pagi dan tidak punya
keinginan untuk menzalimi orang lain, niscaya Allah akan mengampuni perbuatan dosa
yang dilakukannya.” (al-Kafi, jilid 2, hal 332, hadis 8)

9. Imam Shadiq as berkata, “Barangsiapa memiliki tetangga yang melakukan perbuatan dosa, tapi ia tidak melarangnya, maka ia terhitung melakukan dosa itu juga.”
(Irsyadal-Qulub, jilid 1, hal 183)

10. Imam Shadiq as berkata, “Bila seorang fasik menyatakan perbuatan dosanya
secara terang-terangan, maka ia tidak memiliki kehormatan dan tidak terhitung ghibah
bila membicarakannya.” (Bihar al-Anwar, jilid 75, hal 253, hadis, 32)

BEBERAPA HAL YANG DAPAT MENGHAPUS DOSA:

1. Rasulullah Saw bersabda, “Tamu membawa rezeki dan menghapus dosa tuan
rumah.(Bihar al-Anwar, jilid 75, hal 461, hadis 14)

2. Imam Ali as berkata, “Rasa malu terhadap Allah dapat menghapus banyak dari
dosa manusia.” (Ghurar al-Hikam, jilid 1, hal 399, hadis 1548)

3. Rasulullah Saw bersabda, “Wahai Ali! Membantu istri dapat menjadi penghapus
dosa-dosa besar dan menghilangkan kemurkaan Allah dan mas kawin dapat menambah
kebaikan dan derajat.(Jami’ al-Akhbar, hal 276)

4. Rasulullah Saw bersabda, “Bila seorang hamba di awal wudhunya mengucapkan
Bismillahirrahmanirrahim, maka seluruh anggota tubuhnya disucikan dari dosa.”

5. Imam Shadiq as berkata, “Pintu-pintu dosa akan tertutup dengan mengucapkan
A’udzubillahi Minas Syaithanir Rajiim dan pintu-pintu ketaatan dengan mengucapkan
Bismillahirrahmanirrahim.(ad-Da’awat, hal 52)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s